Monday, 01 January 2022

Intip Koleksi Busana Pria dari Pekan Mode Paris Fall/Winter 2023

Kata “berani” dan “bold” cocok mendeskripsikan aneka momen fashion selama pekan mode menswear Fall 2023 di Paris.
March 6, 2023  | Utari Ayuningtyas
busana pria fall/winter
 

Di awal tahun ini, berbagai rangkaian pekan mode busana pria Fall/Winter 2023 mempersembahkan rangkaian koleksi busana pekan mode pria dari sejumlah desainer muda dan rumah mode mewah yang ditandai dengan momen-momen monumental turun ke landasan pacu selama Paris Fashion Week.

Diantaranya adalah Hermès, Dior, Givenchy, Loewe, Louis Vuitton dan Saint Laurent ​​yang membuat Anthony Vaccarello kembali ke jadwal pakaian pria. Hal ini akan membawa pandangan baru pada mode dan tren sepanjang tahun ini.

Hermes

Koleksi pakaian pria terbaru Véronique Nichanian untuk Hermès terus menonjolkan keanggunan dan sensualitas dari persembahan musim gugurnya. Menghadirkan palet warna netral pucat seperti coklat karamel, abu-abu batu tulis, sage, dan gading. 


Véronique Nichanian menghadirkan berbagai koleksi berbahan kulit, sweater dengan jalinan kulit, rajutan dengan sambungan syal, pullover zip-up, mantel shearling berbahu lebar, celana panjang berbahan katun drill anti air, dan potongan perhiasan yang berkilauan. Beberapa detail yang lebih tersembunyi seperti saku, mantel kacang berlapis kulit, dan cardigan kuning sutra menawarkan warna nada sensual untuk semua froideur metropolitan. Seperti yang terbaca dalam catatan pertunjukan, "an invitation to a winter journey where timelessness rhymes with innovation, where creation creates a resonance between comfort and sophistication."

DIOR

Pendekatan Dior terhadap balutan Musim Gugur/Musim Dingin '23 oleh Kim Jones adalah sebuah perjalanan imajiner dari Thames ke Seine menggemakan tema-tema air dari puisi dengan pemandangan laut dalam koleksi tersebut. Dengan talenta vokal dari duta besar Dior, Robert Pattinson, dan Gwendoline Christie untuk membaca kutipan dari The Waste Land karya TS Eliot, wajah mereka diproyeksikan pada layar besar yang membentang di sepanjang catwalk dan menampilkan rangkaian warna pucat dan netral dengan siluet santai. Sebuah perjalanan Koleksi pertama Yves Saint Laurent untuk Dior memberikan inspirasi terakhir dengan garis trapeze minimal pada mantel.

Dengan barisan depan yang menampilkan banyak selebritis papan atas termasuk duta baru BTS Jimin, Robert Pattinson, dan Anya Taylor-Joy, semua mata tertuju pada landasan pacu yang memperlihatkan siluet santai yang didominasi oleh palet warna netral. Dengan tunik wool, jas hujan, mantel dan celana pendek balmacaan rajutan, koleksinya kain teknis, alas kaki cetak 3D, potongan yang dibuat dengan membuka resleting, suasana laut, celana panjang terarah, dan kilt depan bungkus. Mencerminkan siklus mode itu sendiri dengan penggabungan alam semesta lama dan baru membuat koleksi ini menonjol. 

Baca juga:   Unik dan Klasik, Koleksi Christian Cowan x Teletubbies Viral

Loewe

Jonathan Anderson out-of-the-box seperti biasa, koleksi Loewe's Fall/Winter '23 adalah versi surealisme yang lebih halus yang biasa kita lihat dalam koleksi terbaru dan disorot pada pakaian tunggal yang didefinisikan dengan tajam dan dimainkan dengan materialitas.

Pemain kuncinya adalah mantel maxi wool, double breasted atau dengan leher kudung yang dilengkapi dengan tas jinjing puzzle berukuran besar, jaket full metal terbuat dari tembaga dan timah, sayap malaikat logam berduri dan kemeja yang dicetak dari perkamen, mengacu pada lukisan Renaisans, era seniman kontemporer Julien Nguyen.

Paul Smith

Paul juga mendukung setelan hitam dan tampilan leher gulung dengan membuka acaranya versi jahitan atas putih. Dari sana ia beralih dari penjahitan tradisional, menghadirkan serangkaian setelan rusak dengan dasi longgar dan jaket puffer yang menonjol adalah beludru merah muda kehitaman.

vogue.com/Paul Smith Fall/Winter 2023

Cetakan abstrak dan eklektik mengambil inspirasi dari karpet antik dan koleksi tekstil. Plus, ada koleksi tas warna-warni baru dengan Mulberry, dibuat di Inggris di pabrik Somerset netral karbon Mulberry dengan kulit yang bersumber dari penyamakan Standar Emas yang disertifikasi oleh Leather Working Group.

Louis Vuitton

Colm Dillane dari KidSuper mengambil kendali di Louis Vuitton sebagai desainer tamu untuk AW23. Dalam sebuah pertunjukan hiperstimulasi untuk generasi TikTok, sebuah film diputar dengan para model berjalan melalui serangkaian set kamar yang dirancang oleh pembuat film Michel dan Olivier Gondry, dijiwai dengan kenangan masa kecil di sepanjang landasan pacu antara penonton. Kiasan masa kanak-kanak yang menjadi inti dari mendiang direktur artistik label Virgil Abloh juga dimainkan di sini. 

Tema tersebut terwujud di seluruh siluet yang mengingatkan pada gagasan maskulinitas seorang pria muda. Menjelajahi kenangan milenial tahun 90-an, koleksi ini mengambil tema kolektivitas dan konektivitas, dan dieksplorasi melalui teknik dan siluet keren yang mengatur nada untuk masa depan yang fantastis. Potongan-potongan penting termasuk tambal sulam kulit pada mantel dan sketsa warna-warni yang dibuat pada jas dan mantel serta monogram khas Louis Vuitton yang mengintip dari bahan denim dan jaket yang disesuaikan hingga aksesori juga.

Baca juga:   10 Busana Terbaik di Karpet Merah Independent Spirit Awards 2024

Kenzo

Berjudul 'The White Album', Kenzo membawakan koleksi Musim Gugur/Musim Dingin '23 yang terdiri dari lemari pakaian dinamis yang menampilkan berbagai budaya, era, dan gaya. Direktur Artistik Nigo mengeksplorasi daya tarik yang sudah lama ada dengan interaksi antara streetwear Inggris, Amerika, dan Jepang sambil menguraikan warisan Kenzo Takada. Secara khusus, karya Takada di tahun 80-an memainkan peran dalam memperkenalkan kembali pengaruh ini dengan beberapa cetakan arsip untuk koleksinya termasuk Dazzle Stripes. Seperti motif garis putus-putus dengan nada punkish yang tercermin dalam cek dan tartan, serta micro Garis Bunga dan Garis Baton. 

Referensi inspirasi termasuk Vivienne Westwood, lemari pakaian rocker, konstruksi Jepang, pakaian kerja Amerika, dan cetakan mawar, Kimono Camo yang terdiri dari vas, buah, dan daun semuanya diatur ke soundtrack dari lagu-lagu Beatles tahun enam puluhan yang dibawakan oleh Kuartet 1966. Sorotan lain dari koleksi ini adalah pengembangan ekspresi kain baru dari Nigo pada bahan dasar nilon, denim, wol, pakaian rajut, dan jersey melalui Sashiko, teknik quilting Jepang yang juga dikenal sebagai kain butiran beras.

GIVENCHY

Untuk musim ini, Direktur Kreatif Matthew M Williams mendekonstruksi siluet untuk menyampaikan 'formalitas baru', acara dibuka dengan jahitan tajam yang kemudian bertemu dengan pakaian berlapis yang unik, benturan pola dan cetakan yang intensif, dan tampilan tanpa jahitan yang mengambil inspirasi dari komunitas berbasis seni yang kreatif.

Koleksi musim gugur Givenchy adalah pelajaran di era 90-an, melapisi mantel dengan rajutan turtleneck, celana pendek di atas celana ramping dan atasan yang dipotong di atas tunik yang lebih panjang. Semua perlengkapan throwback berada di tempat yang sempurna, termasuk kotak-kotak wol, hoodies tertekan, dan cetakan kamuflase.

Baca juga:   Padu Padan Outfit Liburan di Daerah Tropis

AMIR

Amiri membawa koleksi Musim Gugur/Musim Dingin '23 ke landasan pacu yang terinspirasi oleh piringan hitam di dalam Le Carreau de Temple, mengambil inspirasi dari ruang pertunjukan itu sendiri, narasi koleksi ini setara dengan soundtrack yang dibawakan langsung oleh DJ Premier dan The Badder Band. Mengacu pada kenangan CEO dan Direktur Kreatif Mike Amiri membawa kita ke tahun 90-an, tepatnya di New York, referensi musik dan nostalgia dipertukarkan dan dihadirkan di atas runway.

Melalui ansambel busana yang longgar, lengkap dengan bahan yang canggih dan inovasi yang rumit, sutra, shearling, bulu tiruan dan wol sementara detail yang cermat ditangkap melalui payet Swarovski sulaman tangan, sutra halus yang belum dipotong, pola lukisan tangan dan sapuan kuas 3D ekspresif dari sisa kain.

SAINT LAURENT

Anthony Vaccarello telah bergerak untuk membuat koleksi wanita dan prianya menjadi satu sama lain. 'Saya benar-benar ingin mereka menjadi satu orang,' katanya Mode. "Jadi perempuan bisa menjadi laki-laki, dan laki-laki bisa menjadi perempuan."

Dengan demikian, koleksi pakaian pria terbarunya menampilkan bahan pokok tradisional seperti setelan jas, mantel double-breasted, dan jaket tuksedo. Potongan-potongan ini menafsirkan kembali kode merek yang sudah mapan dengan kain lembut termasuk mohair, kasmir, satin, dan beludru kontras dengan tekstur bertepi keras. Deretan siluet panjang dan ramping, dengan palet warna hitam, putih, unta, biru tua, dan perak mengisi landasan catwalk.


With Laruna, you can combine your love for fashion and the planet by choosing sustainable options that fit your style and contribute to positive changes. Want to join Laruna as a content contributor? We'd love to spend time with you!

Reference: 
https://www.vogue.com/fashion-shows/spring-2023-menswear (Diakses pada: 26 Januari 2023)

https://www.voguebusiness.com/fashion/the-most-viewed-mens-autumnwinter-2023-shows-on-vogue-runway (Diakses pada: 26 Januari 2023)


Copyright © 2023 - Style by Laruna - All rights reserved
chevron-down linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram