Monday, 01 January 2022

Mengenal Marine Serre yang Makin Menggalakkan Kampanye Sustainable Fashion

Marine Serre juga merupakan nama dari merek karya-karya yang dibuat oleh Marine Serre. Dia berfokus pada inovasi dan keberlanjutan serta menciptakan mode untuk wanita dan pria.
March 13, 2023  | Anggun Tifani
Mengenal Marine Serre yang Makin Menggalakkan Kampanye Sustainable Fashion
 

Marine Serre adalah perancang busana Prancis yang menciptakan lini pakaian eponimnya pada tahun 2017 di Paris, Prancis, dan memulai debutnya di landasan pacu pada tahun 2018.

Serre lulus dari La Cambre Mode (s) Akademi Desain Mode Belgia, lulus pada tahun 2016 dengan koleksi penuh potongan yang dibuat dari koleksi pribadinya barang-barang vintage yang didaur ulang. 

Setelah magang di bawah Sarah Burton di Alexander McQueen , Matthieu Blazy di Maison Margiela , dan Raf Simons di Dior , dia mencetak posisi penuh waktu pertamanya di Balenciaga, di mana dia bekerja sebagai desainer junior selama setahun di bawah Demna Gvasalia. 

Dia dikenal sebagai sosok yang sangat terampil secara teknis. Sepak terjang Serre di dunia fesyen diketahui tak main-main. Dia telah sering berlalu lalang bekerja di merek-merek mewah, sebelum akhirnya kini telah memiliki jenama di bawah mereknya sendiri.

Selama masa jabatannya di Balenciaga itulah namanya mulai dikenal di kalangan fashion. Pada tahun 2017, koleksi lulusan tahun kelimanya, Radical Call for Love, terpilih untuk Festival Hyères dan ANDAM Prize.

Marine Serre Mendapatkan Penghargaan dari  LVMH

Marine Serre sempat mendapatkan anugrah penghargaan dari LVMH berkat bakatnya menjadi desainer termuda, yang pernah membuat Karl Lagerfeld dan Phoebe Philo terkesan terhadap karyanya. 

marine serre
Sumber: Vogue India

“Saya benar-benar ingin melakukan apa yang saya lakukan sekarang, tetapi mungkin tanpa memenangkan hadiah LVMH, akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk melakukannya,” katanya dalam sebuah kesempatan wawancara bersama media mode. 

Baca juga:   Dari Biodesign ke Bahan Berkelanjutan yang Inovatif

Perubahan terbesar sejak memenangkan penghargaan, membuatnya mampu mengembangkan tim kecilnya di bawah naungan mereknya sendiri. Jenama yang diurusnya daat ini, sebelumnya hanya memiliki sekitar 60 karyawan.

Diketahui, kini Marine Serre membuat pakaian, pakaian luar, pakaian dalam, aksesori, tas, sepatu, dan perhiasan. Dia menawarkan koleksi pakaian yang terinspirasi oleh identitas, fluiditas, keragaman.

Meskipun "daur ulang" sekarang menjadi kata kunci hijau du jour, sebuah pendekatan yang tiba-tiba digunakan oleh hampir setiap merek, Serre — yang lini produknya dibuat dari sekitar 50 persen bahan daur ulang — telah terpesona oleh konsep tersebut sejak masa kecilnya di Prancis barat daya.

Seperti pakaiannya, yang sering dihiasi dengan cetakan bulan sabit khasnya, studionya dihiasi dengan gambar benda langit: Ada sofa hitam putih dengan cetakan bulan, dan bahkan kursi kantor bergulir yang ditutupi dengan bentuk bulan sabit.

Koleksi Sustanable Fashion Marine Serre

Dalam koleksi Radical Call for Love, Serre memulai debutnya cetakan bulan sabit, melihatnya sebagai pernyataan politik dan estetika. “Sangat sulit untuk tinggal di Paris pada saat itu,” katanya. “Bulan itu sendiri tentu saja mengacu pada negara Arab, tapi juga mengacu pada dewi dalam budaya Yunani. Bulan juga ada di sana setiap malam. Jadi ada sesuatu yang sedikit magis dan juga feminin yang sangat saya sukai. Saya memakai atasan bulan sendiri hampir setiap dua hari.”

marine serre
Sumber: Brtish Vogue

Polanya telah menjadi identik dengan merek desainer berusia 28 tahun, tetapi Serre juga terkenal dengan estetika postapocalyptic-nya yang licik. Pertunjukan landasan pacunya luar biasa atmosfernya; presentasi musim semi 2020, misalnya, berlangsung di luar pada hari hujan dan berangin, dengan para tamu duduk di pipa pembuangan. 

Baca juga:   Keren! Tumi Luncurkan Koleksi Voyageur Lewat Pop-Up Store

Pada tahun 2020, pertunjukan musim gugur 2020 miliknya dipentaskan di ruang bawah tanah yang menyala merah tempat penonton bertengger di bangku rendah yang dilapisi permadani. Masker menutupi mulut dan hidung para model, sementara syal dan potongan pakaian lainnya ditumpuk, menutupi tubuh dengan bahan. Barang-barang sehari-hari seperti seprei dan taplak meja diubah menjadi barang-barang yang dapat dikenakan.

Meskipun "daur ulang" sekarang menjadi kata kunci hijau du jour, sebuah pendekatan yang tiba-tiba digunakan oleh hampir setiap merek, Serre — yang lini produknya dibuat dari sekitar 50 persen bahan daur ulang — telah terpesona oleh konsep tersebut sejak masa kecilnya di Prancis barat daya.

“Saya mulai ingin melakukan fashion ketika saya berusia sekitar 14 atau 15 tahun, tetapi kemudian saya tinggal di pedesaan,” kata Serre. 

Serre mengenang, bahwa dia pernah pergi ke toko-toko yang menjual barang-barang bekas dan mengumpulkan semuanya. Dia mulai mengoleksi kunci tua hingga blus Victoria dari tahun 1800-an dengan lengan tebal. 

"Saya mulai menambal potongan-potongan itu, menyulamnya, memadukan jeans dengan atasan renda bengkak yang sangat tua." Kakeknya, seorang pedagang barang bekas, juga memiliki pengaruh besar padanya. "Dia sama sekali tidak modis

 Tapi dia akan mengumpulkan barang-barang aneh yang indah bagiku," tutur Serre dalam wawancara yang dilakukannya. 

Koleksi Serre kini dijual secara global, baik online maupun di department store seperti Nordstrom

Dan dia juga melatih upayanya untuk mendaur ulang sebanyak mungkin lini. “Saya pikir cukup menantang untuk mengubah hal-hal lama menjadi sesuatu yang baru,” katanya. 

“Satu hal penting bagi saya adalah menutup lingkaran mode. Mungkin dalam tiga tahun, Anda tidak menginginkan karya Marine Serre dari lima musim lalu. Jadi apa yang kita lakukan dengan itu? Mungkin kita bisa membuatnya menjadi sesuatu yang baru.” ungkap Serre.

Baca juga:   Perdana! Model Difabel Tampil di Sampul British Vogue

Marine Serre menempatkan daur ulang dan daur ulang di garis depan merek. Dia mendesain dan memproduksi pakaian fashion-forward dari bahan daur ulang dan regenerasi.

Marine Serre bekerja dengan serat yang inovatif dan berkelanjutan, seperti benang biodegradable dan serat daur ulang. 50% dari koleksinya terdiri dari produk daur ulang.


With Laruna, you can combine your love for fashion and the planet by choosing sustainable options that fit your style and contribute to positive changes. Want to join Laruna as a content contributor? We'd love to spend time with you!

Reference: 
https://www-wmagazine-com.translate.goog/story/marine-serre-paris-fashion-week-green-upcycling-sustainable-moon-print/amp?_x_tr_sl=en&_x_tr_tl=id&_x_tr_hl=id&_x_tr_pto=sc (Diakses pada: 28 Februari 2023)

https://www-panaprium-com.translate.goog/blogs/i/marine-serre?_x_tr_sl=en&_x_tr_tl=id&_x_tr_hl=id&_x_tr_pto=sc (Diakses pada: 28 Februari 2023)
Be a Contributor and 
Write for Us
Tell me more
Copyright © 2023 - Style by Laruna - All rights reserved
chevron-down linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram