Monday, 01 January 2022

Rangkuman Momen Milan Design Week 2023

Setelah mengalami penundaan selama tiga tahun akibat pandemi, Milan Design Week akhirnya kembali ke agenda rutin yang biasa diadakan pada bulan April.
June 2, 2023  | Anggun Tifani
Milan Design Week 2023
 

Nyatanya lebih dari 300.000 peserta tahun ini pada gelaran Milan Design Week 2023 juga berhasil menyerap begitu banyak pengunjung dengan ragam instalasi menarik dan out-of-the-box dari deret jenama kenamaan dunia.

Beberapa merek juga kembali untuk memperkuat reputasi mereka sebagai brand yang mapan dalam acara-acara di sekitar Salone, sementara yang lain melakukan upaya serius dengan menghadirkan instalasi-instalasi ambisius agar desain mereka bisa dikenal lebih luas. Berikut pembahasan menarik Milan Design Week 2023 yang dapat kamu simak! 

Hermes

Siapapun selalu bisa mengandalkan Hermès dalam hal fashion & design. Namun tahun ini, rumah mode asal Prancis berikut menambahkan beberapa elemen yang lebih playful pada koleksinya di Milan Design Week 2023. 

Meski kemewahan yang khas dari produk homewares jenama ini masih tampak (baik pada karpet yang dijahit tangan secara detail maupun kursi yang dilapisi kulit sapi jantan muda) semuanya disajikan dalam struktur geometris besar dari batang besi yang secara teatrikal disinari di dalam ruang yang luas di La Pelota di Brera. 

Sumber: tatlerasia.com

Tak hanya itu, Hermès juga tetap memberikan sentuhan ‘kuda’ pada tiap koleksinya sebagai bagian dari brand value yang harus tetap mereka jaga. Seperti misalnya gambar kepala kuda pada keramik yang indah dan bentuk pelana kuda yang diaplikasikan pada desain karpet yang istimewa. Selain itu, penggunaan warna yang mencolok pada desain-desain mereka tahun ini juga sengaja dilakukan untuk memberi kesan segar dan juga unik pada koleksi musim ini.

Bottega Veneta

Sejak pertama kali bekerja sama dalam pembuatan runway set Bottega Veneta pada musim semi 2023, direktur kreatif rumah mode Italia, Matthieu Blazy dan desainer inovatif berusia 83 tahun, Gaetano Pesce, telah menjalin persahabatan baik yang rupanya amat menguntungkan. 

Sumber: Fimela

Semangat mereka yang sama dalam rasa ingin tahu, optimisme, dan juga humor, tersaji dengan jelas dalam instalasi yang mereka buat pada pameran ini.  

Dengan mengambil judul "Vieni a Vedere" (atau "come and see" dalam bahasa Inggris), sebuah lorong berliku seperti goa yang terbuat dari kain berlapis resin mengarahkan penonton menuju plinth yang menampilkan sebuah handbag yang dirancang oleh Pesce sebagai penghormatannya pada lanskap pegunungan dan padang rumput. Antrean pada instalasi ini begitu panjang sampai mengular di hampir setengah area pameran.

Baca juga:   Haute Couture Maria Grazia Chiuri Musim Gugur 2023: Dior

Prada

Selain Hermès, kamu tentu selalu bisa mengandalkan Prada untuk memberikan sesuatu yang sifatnya mewah. Brand ini kembali pada tahun 2023 dengan edisi kedua Prada Frames, simposium tahunan mereka yang kini diselenggarakan dengan studio desain berbasis riset, Formafantasma, kali ini diadakan di teater kota untuk drama amatir yang terletak di belakang gedung opera legendaris La Scala. 

Sumber: Whitewall Magazine

Bertajuk "Materials in Flux," para tamu yang diundang untuk bicara selama seminggu termasuk antropolog Tim Ingold, kurator Hans Ulrich Obrist, dan teoretikus kritis Elizabeth Povinelli. Tiket untuk diskusi ini pun sangat diminati oleh pengunjung karena tiketnya selalu habis terjual. 

Louis Vuitton

Ketika bicara tentang skala dan ambisi, tak banyak yang bisa menyamai kemegahan Louis Vuitton - dan tahun ini, rumah mode Prancis itu kembali menegaskan kekuatannya dengan presentasi tiga bagian yang tersebar di halaman gedung pameran.

Sumber: Female Singapore

Pertama-tama, ada showcase untuk proyek Objets Nomades yang mengundang desainer terkenal internasional untuk berkolaborasi pada bagian perabotan dan perhiasan rumah yang terinspirasi dari sebuah perjalanan panjang. 

Kali ini, LV pun menampilkan 11 karya baru, termasuk kursi "kepompong" versi cermin yang jadi favorit para pengunjung sekaligus tim LV sendiri. Selanjutnya di halaman utama, contoh dari tradisi "arsitektur nomaden" rumah mode ini hadir dalam bentuk paviliun alumunium yang berkilauan karya Marc Fornes yang terinspirasi dari bentuk-bentuk bulat dari karang: dengan pengunjung yang dapat berjalan di dalam dan di sekitarnya, tentu saja, menjadi salah satu momen paling terkenal di Instagram selama pekan tersebut.

Loewe

Mengambil tema "Kursi Loewe," kamu mungkin mengantisipasi bahwa proyek kerajinan terbaru dari Jonathan Anderson - yang selalu menjadi salah satu yang paling dinantikan dari dunia fashion selama Milan Design Week - akan membuatnya kembali ke pada desain mereka yang basic. 

Sumber: tatlerasia.com

Namun begitu, produk akhir mereka ternyata jauh dari formula paling dasar sebab tahun ini Loewe coba menampilkan sejumlah rancangan desainer dalam mode playful yang diharap dapat menyajikan desain ceria dan menyenangkan. Jika Anderson memiliki sesuatu untuk dilakukannya, kursi Wales yang sederhana mungkin akan bersiap untuk momen yang tak terduga.

Dior

Rumah mode Dior pertama kali bekerja sama dengan desainer Prancis legendaris, Philippe Starck, tahun lalu untuk memperbarui rancangan kursi Louis XVI Medallion klasik dengan bahan aluminium halus dan berkilau. (Kecantikan yang lembut dari hasil akhirnya membuat kursi itu diberi judul "Miss Dior").

Sumber: Yahoo Finance

Tahun ini, mereka menghidupkan kembali pertemuan kreatif ini dengan mengambil alih Palazzo Citterio di jantung distrik Brera, di mana mereka tidak hanya mengungkapkan desain baru - yang diberi judul "Monsieur Dior" setelah sang perancang busana besar itu sendiri, tetapi juga menyajikannya dalam setting yang lebih teatrikal. Saat para penonton memasuki ruang eksibisi yang gelap, dinding setengah lingkaran yang dilapisi dengan layar LED disinari dengan garis-garis luar kursi yang mirip dengan gambar rancangan, sebelum puluhan kursi itu diturunkan ke ruangan di atas tali tergantung, bergerak naik dan turun seperti sekelompok burung. Sensasi drama dan kemegahan itu benar-benar sangat Dior!

Baca juga:   7 Brand Fashion Lokal Unisex di Indonesia

Dolce Gabbana

Selama beberapa tahun terakhir, Dolce & Gabbana telah bekerja dalam diam untuk membagi hasil kesuksesan mereka dengan generasi desainer muda. Mendukung ragam brand mode seperti Matty Bovan dan Miss Sohee dengan memberikan dukungan finansial untuk mereka menggelar acara di Milan Fashion Week, Dolce & Gabbana Casa pun bekerja sama di belakang layar dengan sejumlah desainer terpilih dari seluruh dunia pada proyek-proyek yang mencerminkan sensitivitas estetika mereka yang beragam sambil merayakan tradisi kerajinan tangan Italia yang menjadi dasar jenama tersebut secara keseluruhan. 

milan design week
Sumber: tatlerasia.com

Diberi judul "GenD," jajaran sepuluh pengrajin yang dikurasi oleh Federica Sala memulai debut publik mereka pada event tersebut. Menampilkan segala sesuatu mulai dari kaca Murano, keramik Sisilia, hingga anyaman yang dibuat di luar Milan, instalasi yang menakjubkan dari Antonio Aricò nyatanya terinspirasi dari tempat penyimpanan klasik kuno hingga sebentuk sapu untuk menyapu dedaunan di pekarangan. Semua dibuat dalam nuansa chartreuse yang mencolok.

Etro 

Sejauh ini, tidak banyak fashion brand yang masuk ke ranah homeware selain Etro. Desain paisley-nya yang khas dan gaya bohemian usungannya bak segera menciptakan visi tentang jenis ruangan interior yang mungkin akan ditempati oleh para pelanggan mereka dengan senang hati. 

milan design week
Sumber: Etro

Selama Milan Design Week tahun ini, Etro meluncurkan koleksi homeware pertama mereka di bawah naungan Marco De Vincenzo, yang bergabung dengan rumah mode tersebut sebagai direktur kreatif pada tahun 2022—dan jelas bahwa sentuhan kontemporer De Vincenzo yang terlihat di atas runway diterjemahkan dengan rapih ke homeware mereka pula. 

Lebih spesifik lagi, ia bekerja sama dengan seniman berbasis di New York, Amy Lincoln, yang melukis serangkaian lanskap halusinasi yang direproduksi pada selimut warna-warni kashmir jacquard yang begitu nyaman.

Baca juga:   Sejarah Tiffany & Co. yang Ternyata Berawal dari Toko Penjual Alat Tulis

Byredo

Banyak filosofi Ben Gorham di Byredo, jenama boutique fragrance yang telah berkembang pesat menjadi pemain kuat di dunia luxury stuff ini telah berakar pada pemahamannya yang melekat tentang kekuatan aroma untuk membangkitkan ingatan. Begitu pula yang diaplikasi pada Bal d'Afrique, salah satu parfum pertama yang dikembangkan oleh Gorham di mana terinspirasi lebih spesifik oleh catatan harian ayahnya saat melakukan perjalanan di Afrika. 

milan design week
Sumber: Document Journal

Gorham turut mengundang seniman multimedia Dozie Kanu untuk membuat proyek pertama untuk Milan Design Week. Seniman kelahiran Houston ini mengambil petunjuknya dari berbagai gambar yang berasal dari negatif fotografi Ghana yang dikumpulkan oleh Saman Archives, arsitektur Senegal, dan eksplorasi garis keturunannya sendiri dari Nigeria yang dipenuhi dengan detail yang aneh mulai dari lampu lantai yang dibuat dengan drum dan bagian mesin cuci hingga dinding monumental yang dibangun dari anyaman dan baja berlapis cat dihiasi dengan semen bata kaca. Hasil akhirnya sama mencolok dan ekspresifnya dengan wewangian itu sendiri.

Valentino

Proyek Valentino tahun ini menjadi semacam dessert bagi para pencinta interior. Brand ini bahkan membuka toko (secara harfiah) di Madame Pauline di Foro Buonaparte - tempat yang sangat diminati oleh mereka yang mencari fashion Milanese zaman dulu - di mana mereka memamerkan iterasi terbaru dari proyek Valentino Vintage yang diluncurkan pertama kali pada tahun 2021 silam. 

milan design week
Sumber: Vogue

Proyek ini, yang juga memulai fase keduanya di beberapa kota lain termasuk London, New York, dan Tokyo, memungkinkan pengunjung untuk membawa pakaian Valentino bekas dan menukarkannya dengan potongan-potongan lama dan baru yang telah dikurasi untuk setiap toko. Setelah mengunjungi showroom furnitur di seluruh kota, banyak pengunjung Salone yang paling tidak, membutuhkan sedikit terapi ritel yang bertanggung jawab.


With Laruna, you can combine your love for fashion and the planet by choosing sustainable options that fit your style and contribute to positive changes. Want to join Laruna as a content contributor? We'd love to spend time with you!

Reference: 
https://www.tatlerasia.com/style/fashion/milan-design-week-2023-everything-you-need-to-know-all-at-once
Be a Contributor and 
Write for Us
Tell me more
Copyright © 2023 - Style by Laruna - All rights reserved
chevron-down linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram