Monday, 01 January 2022

Sejarah Kebaya: Melihat Perjalanan dan Perkembangannya dari Masa ke Masa di Indonesia

Awalnya kebaya terdiri dari atasan longgar berlengan panjang dan dipadukan dengan kain sarung atau jarik sebagai bawahannya.
sejarah kebaya
 

Kebaya adalah salah satu busana tradisional yang memiliki sejarah panjang di Indonesia, dimulai sejak kedatangan bangsa Eropa seperti Portugis, Belanda, dan Inggris ke wilayah Nusantara pada abad ke-16. Kebaya pada awalnya dikenakan oleh perempuan Jawa dari kalangan bangsawan sebagai pakaian istana, kemudian menyebar ke berbagai kelompok masyarakat Nusantara dan menjadi busana yang populer di kalangan perempuan.

Kemudian pada masa penjajahan Belanda, kebaya mengalami pengaruh gaya Eropa dalam hal bahan, desain dan cara pemakaian. Kebaya dengan kain transparan dan renda menjadi yang populer di kalangan perempuan Indonesia pada masa itu, meskipun ada pengaruh dari Eropa namun kebaya tetap mempertahankan ciri khas budaya Indonesia.

Sebagai busana tradisional, kebaya memiliki variasi desain yang berbeda di setiap daerah dan menjadi ciri khas yang mencerminkan budaya serta keindahan lokal. Kebaya dapat dipakai dalam berbagai acara formal, seperti pernikahan, upacara adat, atau acara resmi lainnya. Desain kebaya juga terus berkembang dengan sentuhan modern dan gaya yang lebih kontemporer, hal ini menjadikan kebaya sebagai pilihan busana yang elegan dan anggun bagi perempuan Indonesia.

Hingga saat ini, perjalanan kebaya dari masa ke masa mengalami perubahan dalam desain, gaya, penggunaan, dan makna simboliknya. Berikut adalah gambaran umum perjalanan kebaya dari beberapa dekade terakhir :

1960-an

Pada era ini, kebaya masih sangat dipengaruhi oleh gaya kolonial Belanda yang cenderung lebih sederhana dengan sedikit hiasan atau bordiran. Kebaya yang populer bermotif bunga atau pola geometris menggunakan bahan-bahan seperti sutra atau katun. Di era ini, kebaya sering dikenakan oleh perempuan Indonesia dari kalangan elit atau budaya perkotaan yang terpengaruh oleh gaya barat.

Baca juga:   Merawat Tas Kanvas Agar Tidak Cepat Rusak, Ini Tipsnya!

1970-an

Terjadi pergeseran dalam desain kebaya, banyak bermunculan kebaya dengan gaya lebih modern menggunakan kain transparan, renda dan pengaplikasian hiasan yang lebih berani. Motif dan warna yang digunakan juga semakin beragam, kebaya dengan lengan panjang dan renda menjadi yang populer pada periode ini.

1980-an

Kebaya mengalami pengaruh gaya mode barat yang lebih glamor dan berkilau, dalam pembuatannya menggunakan bahan-bahan seperti satin, brokat dan payet berwarna cerah hingga kontras. Dalam desainnya, potongan kebaya menjadi lebih ketat dan dan diperkaya dengan detail seperti pita, manik-manik atau kristal.

1990-an

Kebaya memiliki variasi yang lebih beragam dengan desain modern dan kontemporer, serta mulai muncul pengguna kain-kain baru dan potongan yang lebih eksperimental. Seperti kebaya dengan lengan pendek atau tanpa lengan yang populer di era ini, selain itu kebaya juga terpengaruh budaya asing dari Tionghoa dan Arab yang terlihat dalam penggunaan brokat, bordir dan aksesoris yang lebih kaya. 

2000-an

Pada era modern ini, desain kebaya terus mengalami perkembangan dan variasi yang lebih luas. Para perancang busana mulai menggabungkan elemen tradisional dengan gaya kontemporer, menciptakan kebaya yang lebih inovatif dan beragam. Terdapat pula kebaya dengan variasi lengan, kerah, hingga detail brokat atau bordir yang semakin menarik.

Penggunaan warnanya juga lebih berani, hiasan yang inovatif dan terdapat kombinasi kain yang unik menjadi ciri khas dari kebaya modern. Kebaya juga semakin populer di kalangan selebriti dan digunakan untuk berbagai acara formal, pernikahan, dan festival busana. 

2010-an hingga sekarang

Dalam beberapa dekade terakhir, kebaya mengalami revitalisasi dan mendapatkan popularitas yang semakin meningkat. Banyak perancang busana di Indonesia yang memadukan kebaya dengan elemen modern dan gaya fashion global, hal ini menjadikannya pilihan busana yang populer dalam acara-acara formal, pernikahan, dan festival budaya.

Baca juga:   5 Desain Memukau Para Peserta Next In Fashion Season 2

Sejarah perjalanan dan perkembangan kebaya dari masa ke masa, mencerminkan adaptasi dan perubahan yang terjadi dalam budaya dan mode di Indonesia. Meskipun mengalami pengaruh budaya asing, kebaya tetap mempertahankan ciri khasnya sebagai busana tradisional yang indah dan beragam, serta sebagai simbol kebanggaan nasional yang melambangkan warisan budaya Indonesia.

Kebaya bukan hanya sekedar busana, tetapi sebagai warisan leluhur bagi Indonesia yang mewakili nilai-nilai budaya, sejarah, dan identitas bangsa. Penting bagi kita untuk melestarikan, menghormati, dan mengapresiasi kebaya sebagai bagian tak terpisahkan dari warisan budaya Indonesia.


With Laruna, you can combine your love for fashion and the planet by choosing sustainable options that fit your style and contribute to positive changes. Want to join Laruna as a content contributor? We'd love to spend time with you!

Reference: 
goodnewsfromindonesia.id https://www.goodnewsfromindonesia.id/2020/01/28/kebaya-dari-masa-ke-masa
Diakses pada tanggal 23 Mei 2023

cxomedia.id https://www.cxomedia.id/general-knowledge/20230421132657-55-178508/perjalanan-kebaya-dari-masa-ke-masa
Diakses pada tanggal 23 Mei 2023

kumparan.com https://m.kumparan.com/potongan-nostalgia/kebaya-dalam-sejarah-perjalanan-masyarakat-indonesia-21dM5TYaf7
Diakses pada tanggal 23 Mei 2023
Copyright © 2023 - Style by Laruna - All rights reserved
chevron-down linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram