Monday, 01 January 2022

Sejarah Tiffany & Co. yang Ternyata Berawal dari Toko Penjual Alat Tulis

Tiffany & Co. dapat dikatakan sebagai merek perhiasan paling ikonik di dunia.
May 9, 2023  | Anggun Tifani
Tiffany & Co.
 

Sejarah Tiffany & Co. berasal dari tahun 1837 ketika Charles Lewis Tiffany yang berusia 25 tahun dan temannya John B Young membuka toko alat tulis kecil dan toko barang mewah di New York City dengan bantuan sumbangan $1.000 dari ayah Charles.

Sejarah Tiffany & Co
Sumber: unsplash.com/marcus reubenstein

Tiffany & Co. dapat dianggap sebagai merek perhiasan paling ikonik di dunia, sejarah Tiffany berasal dari tahun 1837 ketika Charles Lewis Tiffany yang berusia 25 tahun dan temannya John B Young membuka toko alat tulis kecil dan toko barang mewah di New York City dengan bantuan sumbangan $1.000 dari ayah Charles.

Sejarah Tiffany & Co
Sumber: tiffany.com

Terletak di Broadway, toko tersebut dengan cepat memantapkan dirinya sebagai pusat perbelanjaan bagi para wanita modis yang mencari perhiasan dan arloji dengan gaya Amerika bersih yang mewakili perbedaan yang berbeda dari kemewahan yang terkait dengan era Victoria.

Sebagai perusahaan Amerika pertama yang mengadopsi standar perak Inggris yang hanya menggunakan logam murni 92%, Tiffany menerima pengakuan internasional ketika memenangkan hadiah utama untuk pengerjaan perak di Pameran Dunia 1867, Paris. Namun, baru pada tahun 1878 hubungan antara perhiasan Tiffany dan berlian terbaik dunia terukir dengan kuat ke dalam buku sejarah.

Dalam hal ini diketahui, waktu tersebut adalah tahun di mana perusahaan memperoleh berlian kuning Fancy kasar 287,42 karat yang menakjubkan dari tambang berlian Kimberley di Afrika Selatan. 

Alhasil berlian tersebut dipotong menjadi permata 128.54ct yang dipoles, dengan 82 faset untuk memaksimalkan api dan kilauannya, berlian itu dipasang menjadi kalung yang dikenakan oleh Audrey Hepburn dalam foto publisitas untuk Breakfast at Tiffany's pada tahun 1961.

Akhirnya berlian tersebut dinamakan Tiffany Diamond, batu permata berwarna biji kenari membantu mengukuhkan reputasi merek perhiasan sebagai tujuan kemewahan tertinggi dan hari ini masih berada di toko utama Tiffany & Co. di New York .

Baca juga:   5 Brand Fashion Terpopuler Awal 2024, Miu Miu Kalahkan Prada!

Charles Lewis Tiffany juga pernah menjadi berita utama pada tahun 1887 ketika dia mengejutkan dunia dengan membeli sepertiga dari French Crown Jewels hingga akhirnya hal itu membuat dirinya mendapat julukan "The King of Diamonds". 

Sumber: tiffany.com

Setelah meninggal pada tahun 1902, putra Charles, Louis Comfort Tiffany, menjadi direktur desain resmi pertama perusahaan. Gerakan Art Nouveau semakin cepat dan perhiasan Louis yang inovatif dan terinspirasi dari alam, yang dibuat menggunakan bahan-bahan seperti kaca, batu permata, dan enamel, menempatkannya di garis depan. Dia juga mendirikan departemen Perhiasan Artistik Tiffany & Co. di toko Fifth Avenue untuk memungkinkan perhiasan dan benda berharganya diproduksi di lokasi.

Koleksi perhiasan yang terus memikat wanita dari segala usia hampir terlalu banyak untuk disebutkan, mulai dari koleksi Victoria bertatahkan berlian yang halus hingga garis tebal dan angka Romawi yang menjadi ciri koleksi Atlas, serta koleksi Metro yang tak lekang oleh waktu dengan deretannya yang tertata rapi dengan deretan berlian berbaris.

Sepanjang sejarahnya, Tiffany tidak hanya memesona dunia dengan berlian yang sangat cemerlang, tetapi juga memperkenalkan kita pada pilihan menakjubkan dari batu permata berwarna yang sebelumnya tidak dikenal. Pada tahun 1902, Tiffany meluncurkan kunzite, dinamai ahli permata legendaris Tiffany George Kunz yang menemukan permata merah muda keunguan di California. 

Tiffany juga menemukan morganite di Madagaskar pada tahun 1910 dan menamainya untuk menghormati salah satu pelanggan paling setianya - taipan perbankan John Pierpont Morgan. Ini diikuti oleh tanzanite pada tahun 1967 dan tsavorite pada tahun 1974 dan, hari ini, ahli permata Tiffany terus melakukan perjalanan ke pelosok dunia untuk mendapatkan batu permata yang paling spektakuler.

Baca juga:   Succession Bikin Tas Burberry Jadi Viral, Nicholas Braun Ikut Buka Suara

Untuk merayakan hari jadinya yang ke-175 di tahun 2012, Tiffany mempersembahkan koleksi Legacy, yang menggabungkan berlian dan pilihan batu permata berwarna yang luar biasa. Jajaran kreasi spektakuler yang mengesankan termasuk satu set kalung unik dengan morganite 175,72 karat berbentuk bantal, dan cincin tanzanite biru beludru yang menampilkan desain berlian open-work yang rumit.

Nama Tiffany & Co. identik dengan romansa, lamaran, dan pernikahan sejak tahun 1886 saat meluncurkan Tiffany Setting. Sampai saat itu, cincin berlian telah dipasang di bezel, tetapi pengaturan enam cabang baru ini mengangkat batu dari pita untuk memaksimalkan api dan pancaran batu. 

Tiffany Setting tidak hanya merevolusi pasar cincin pertunangan, itu juga mengubah perhiasan Amerika menjadi tujuan utama bagi pasangan yang memulai kehidupan pernikahan. Bagi jutaan wanita di seluruh dunia, hanya dengan melihat kotak biru telur bebek sudah cukup untuk membuat mereka lemah di lutut dan solitaire berlian dari merek perhiasan lain tidak akan cukup.

Saat ini, Tiffany & Co. masih menjadi yang terdepan dalam inovasi, terbukti dengan peluncuran paduan logam unik, RUBEDO, bertepatan dengan hari jadinya yang ke -175 . Dengan warna merona yang elegan, namun hangat, logam ini dirancang untuk meniru pancaran pancaran cahaya pagi di langit dan ditampilkan dalam koleksi perhiasan Tiffany 1837 dan Return to Tiffany.

Sepanjang sejarahnya, Tiffany & Co. tidak hanya memesona dunia dengan berlian yang sangat cemerlang, tetapi juga memperkenalkan kita pada pilihan menakjubkan dari batu permata berwarna yang sebelumnya tidak dikenal. 

Pada tahun 1902, Tiffany meluncurkan kunzite, dinamai ahli permata legendaris Tiffany George Kunz yang menemukan permata merah muda keunguan di California. 

Baca juga:   Loewe Kolaborasi Bareng Ghibli Luncurkan Koleksi Spesial Howl's Moving Castle

Tiffany juga menemukan morganite di Madagaskar pada tahun 1910 dan menamainya untuk menghormati salah satu pelanggan paling setianya - taipan perbankan John Pierpont Morgan. Ini diikuti oleh tanzanite pada tahun 1967 dan tsavorite pada tahun 1974 dan, hari ini, ahli permata Tiffany terus melakukan perjalanan ke pelosok dunia untuk mendapatkan batu permata yang paling spektakuler.

Cincin pertunangan berlian Tiffany Setting dan Tiffany Blue Box pun menjadi ikonik yang terkenal di kalangan pecinta barang mewah. Bagi jutaan wanita di seluruh dunia, hanya dengan melihat kotak biru telur bebek sudah cukup untuk membuat mereka terpesona.

Tren perhiasan mungkin datang dan pergi, tetapi satu hal yang tetap konstan sejak awal adalah Kotak Biru Tiffany yang khas. Secara luas dianggap sebagai kemasan yang paling dikenal dan didambakan di dunia, warna, kotak, dan pita satin putih semuanya adalah merek dagang, seperti istilah Tiffany Blue Box.

Sepanjang sejarah, merek tersebut telah bekerja sama dengan desainer perhiasan visioner, termasuk Elsa Peretti, Paloma Picasso, dan Jean Schlumberger, yang terkenal dengan lapisan enamelnya. 

Tidak seperti banyak toko perhiasan lainnya, Tiffany & Co. telah berhasil memasuki pasar tingkat pemula dengan koleksi peraknya yang terjangkau tanpa mengurangi kesan eksklusivitas yang terus menarik pelanggan kelas atas. 


With Laruna, you can combine your love for fashion and the planet by choosing sustainable options that fit your style and contribute to positive changes. Want to join Laruna as a content contributor? We'd love to spend time with you!

Reference: 
https://www.thejewelleryeditor.com/jewellery/article/the-history-of-tiffany-tiffanys/
Be a Contributor and 
Write for Us
Tell me more
Copyright © 2023 - Style by Laruna - All rights reserved
chevron-down linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram