Monday, 01 January 2022

Strategi Modest Fashion Pasca Pandemi, mana yang lebih eksis?

Diperkirakan hampir tiga perempat dari perusahaan fashion yang terdaftar mengalami kerugian akibat pandemi Covid-19.
February 10, 2023  | Utari Ayuningtyas
Strategi Modest Fashion
 

Business of Fashion menyebut, industri fashion berada pada posisi siaga tinggi pada awal tahun karena titik harga pada laporan akhir tahun 2019 yang tidak baik. Diperparah dengan pandemi yang kemudian membuatnya semakin suram. Terjadi penurunan penjualan sebesar 34 persen pada periode Januari-Maret 2020, kala pandemi COVID-19 muncul. Pada akhir tahun, berdasarkan analisis McKinsey Global Fashion Index (PDF), tingkat laba jatuh hingga 90 persen dibanding 2019.

Sepanjang 2020, industri fashion terancam oleh tingginya risiko bangkrut. Para pemimpin industri perlu mengubah strategi dan model bisnis baru untuk bertahan. Pilihan-pilihan pahit pun pada akhirnya tak terelakkan, mulai dari menutup ribuan gerai di seluruh dunia, memecat karyawan, hingga membatalkan gelaran fashion show. Berikut strategi modest fashion yang bisa kamu tiru untuk survive di tengah era new normal saat ini : 

Digitalisasi

Karena penerapan lockdown selama pandemi, memaksa perusahaan di seluruh rantai nilai fashion untuk meninjau kembali operasi saat ini. COVID-19 telah mempercepat peralihan ke digital dalam rantai distribusi melalui e-commerce, tidak terkecuali industri fashion. Konsumen pun beralih pada pembelian online.

Berkreasi dengan Berkolaborasi 

Perubahan perilaku ini membuat banyak perusahaan fashion menutup gerainya dan ikut beralih memanfaatkan teknologi digital. Berbagai label mode memaksimalkan media sosial dan platform e-commerce untuk mendorong akselerasi penjualannya. Label mode pun memilih mempekerjakan selebgram atau influencer untuk menyiasati biaya promosi. Tak hanya itu, banyak label juga memberikan diskon besar-besaran untuk mendongkrak penjualan langsung melalui laman resmi mereka.

Inovatif dalam memilih bahan pembuatan produk

Pada kenyataannya pandemi COVID-19 tidak hanya mengubah lanskap bisnis, tapi juga menggeser tren busana. Krisis yang terjadi mendorong percepatan tren sustainable fashion. Konsumen semakin memperhatikan model bisnis yang meminimalisasi limbah. Hal itu meningkatkan ekspektasi masyarakat akan produksi busana berkelanjutan yang memiliki tujuan tertentu. Kondisi ini mempercepat keterlibatan industri fashion dengan teknologi digital dan kebutuhan untuk memikirkan kembali agenda fashion

Baca juga:   Gaun Silver Berkilau Yogie Pratama Bikin Christina Aguilera Tampil Memukau

Seperti koleksi musim gugur dan dingin pada tahun 2019, Stella McCartney menghadirkan fashion item yang sebagian besar dibuat dari sustainable viscose yang bersumber dari hutan bersertifikat, katun organik, hingga Eco-canvas.

Buat campaign interaktif yang melibatkan para konsumen

Promosi yang baik adalah yang tidak sekadar berjualan, melainkan memberi edukasi yang bermanfaat bagi konsumen. Terutama bagi para milenial dan Gen-Z yang sudah lebih sadar akan pentingnya visi dan misi yang dibawa dari brand pilihan mereka, dialog interaktif dapat memberikan daya tarik lebih.

Seperti dalam gelaran fashion show untuk koleksi Fall/Winter 2019 di Paris Fashion Week, fashion brand Stella McCartney membuat sebuah kampanye sosial di Instagram bertajuk #ThereSheGrows. Setiap profil yang mengunggah post dengan hashtag #ThereSheGrows menghiasi panggung peragaan busana yang dicetak dan ditampilkan di runway. Hastag 'ThereSheGrows' merupakan sebuah dedikasi untuk salah satu orang paling spesial yang dihadiahkan satu pohon, baik itu keluarga, pasangan, sampai sahabat tersayang. Dimana setiap unggahan akan dihitung sebagai bentuk donasi yang akan ditujukkan kepada Canopy Planet untuk melindungi kelestarian Kawasan Ekosistem Leuser yang terancam punah di Indonesia.

Sudah siap untuk bangkit?

Beberapa strategi modest fashion di atas bisa menjadi contoh sebagai strategi bisnis yang bukan hanya mendatangkan keuntungan, namun berkontribusi bagi lingkungan sekitar. Baik rumah mode terkemuka ataupun bisnis skala kecil. Di sisi lain, kondisi ini juga mempercepat pendekatan akan keberlanjutan dan pembangunan bisnis yang bertanggung jawab. semoga uraian di atas bisa memberikan inspirasi untuk keberlangsungan fashion brand yang kamu miliki.


With Laruna, you can combine your love for fashion and the planet by choosing sustainable options that fit your style and contribute to positive changes. Want to join Laruna as a content contributor? We'd love to spend time with you!

Baca juga:   Cara Membersihkan Masker Kain
Reference: 
https://www.euromonitor.com/article/coronavirus-five-survival-strategies-for-fashion-players (Diakses pada: 15 Desember 2022).
Be a Contributor and 
Write for Us
Tell me more
Copyright © 2023 - Style by Laruna - All rights reserved
chevron-down linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram