Monday, 01 January 2022

11 Luxury Fashion Brand ini Dukung Kampanye Suistanable Fashion dan Etis

Sebuah merek fashion mewah biasanya merujuk pada harga tinggi, eksklusivitas dan keunikan , bahan, desain, atau keahlian berkualitas tinggi.
February 21, 2023  | Anggun Tifani
luxury fashion brand
 

Merek fashion mewah atau luxury fashion brand adalah istilah yang sulit untuk didefinisikan. Hal itu bisa berarti sesuatu yang berbeda untuk semua orang.

Saat ini, kampanye-kampanye suistanable fashion and ethic fashion  yang artinya fashion berkelanjutan dan etis, turut digalakkan oleh sejumlah merek fashion mewah.

Nah, lebih dari sekadar menjual produk, merek-merek ini menjual identitas dan konsumen biasanya mengambil bagian sebagai bagian dari elit yang dianggap kaya. Keinginan untuk tampil mewah terkadang bisa melebihi kualitas faktual dari apa yang disebut produk mewah.

Bagi banyak orang, label "Made in Europe" identik dengan standar etika yang sangat tinggi. Tetapi serangkaian laporan investigasi (dengan yang terbaru pada tahun 2020) oleh Clean Clothes Campaign menemukan “kesenjangan yang sangat besar antara upah minimum resmi dan perkiraan upah hidup minimum” di negara-negara Eropa tempat Versace, Dolce & Gabbana, dan Armani memproduksi koleksi mereka.

Dengan kata lain, merek-merek tersebut dianggap membayar kurang dari yang dibutuhkan pekerja untuk menjalani kehidupan yang layak. Penelitian mengungkapkan bahwa pada tahun 2014 upah ini “kesenjangan cenderung lebih besar di negara-negara tenaga kerja murah Eropa”—Turki, Georgia, Bulgaria, dan Rumania-daripada di Asia. 

Ternyata membayar lebih untuk pakaian dan aksesoris tidak berkorelasi langsung dengan gaji yang lebih tinggi untuk pekerja di jalur perakitan dan di ladang kapas. Di Italia, kepala perusahaan ditangkap pada tahun 2019 atas tuduhan mempekerjakan “lusinan” pekerja garmen tidak berdokumen untuk merek-merek mewah, termasuk Armani, Saint Laurent, dan Fendi. (Semua merek terkait menyangkal mereka memiliki kontrak dengan pabrik ini, dan hasil uji coba masih belum diketahui). 

Pada 2018, New York Times mengungkap sektor mewah Italia karena meminta penjahit wanita memproduksi pakaian mode berdasarkan tarif borongan dari rumah mereka untuk pabrik lokal tanpa kontrak atau asuransi dan dibayar tunai setiap bulan. “Meskipun mereka tidak terpapar pada apa yang kebanyakan orang anggap sebagai kondisi pabrik keringat, pekerja rumahan diberikan apa yang tampaknya mendekati upah pabrik,” kata The New York Times. 

Baca juga:   Haute Couture Maria Grazia Chiuri Musim Gugur 2023: Dior

Tidak ada upah minimum menurut undang-undang di Italia, tetapi kira-kira €5-7 per jam dianggap sebagai standar yang sesuai. “Dalam kasus yang sangat langka, seorang pekerja yang sangat terampil dapat memperoleh penghasilan sebanyak €8-10 per jam. Tetapi penghasilan pekerja rumahan jauh lebih sedikit, terlepas dari apakah mereka terlibat dalam pekerjaan kulit, sulaman, atau pekerjaan artisanal lainnya.”

Untuk mengetahui sejumlah luxury fashion brand yang turut serta dalam kampanye tampilan fashion mewah yang benar-benar berkelanjutan, daftarnya dapat dilihat dalam ulasan berikut:

Maison de Mode

Maison de Mode adalah peritel fashion etis online mewah yang didirikan oleh Amanda Hearst yang berspesialisasi dalam pakaian siap pakai, perhiasan mewah, aksesori, dan barang-barang rumah tangga yang unik.

 Sumber: maisonsdemode.com

Ikon produk menunjukkan daur ulang, organik, buatan AS, buatan pengrajin, dll., memungkinkan Anda berbelanja dengan mudah sesuai nilai Anda.

Gucci

Sebagai salah satu rumah mode paling diminati di dunia, Gucci mengklaim bahwa "produk eklektik, kontemporer, dan romantisnya mewakili puncak keahlian Italia". Merek ini berkomitmen terhadap tolok ukur lingkungan dan menjamin bahwa 95% bahan bakunya dapat dilacak. Gucci juga berkomitmen pada tujuan keberlanjutan yang ditetapkan oleh perusahaan induk Kering, yang menyatakan beberapa strategi keberlanjutan termasuk mengurangi jejak lingkungan dan memilih sumber pasokan yang bertanggung jawab dan dikelola dengan baik.

 Sumber: pexels.com

Ketika Baik pada Andamemberinya peringkat "ini baru permulaan", menurut Indeks Transparansi Fashion Revolution, itu adalah merek paling transparan dalam kategori mewah, masuk dalam 28 dari 250 merek besar yang dinilai. Jika Anda mencari logo mewah yang dapat dikenali dan lebih etis daripada yang lain, maka Gucci adalah pilihan yang tepat. 

Caravana

Pakaian resor Caravana yang serba guna, berjiwa bebas, dan terinspirasi Maya dibuat dengan tangan di Meksiko oleh pengrajin yang menghormati teknik tradisional, masing-masing membutuhkan waktu berjam-jam untuk membuatnya.

Sumber: caravana.land

Luxury fashion brand ini menggunakan pewarna buatan sendiri yang diproduksi di Meksiko, yang berarti lebih sedikit dampak lingkungan terhadap alam. 

Baca juga:   11 Upaya Meningkatkan Kesadaran Akan Fashion Berkelanjutan

Chloe

Didirikan pada tahun 1952, Chloé adalah merek mewah Prancis bersertifikasi B Corp yang menciptakan tas, sepatu, pakaian siap pakai, dan aksesori feminitas berjiwa bebas. Merek berencana untuk meningkatkan bahan berdampak rendah (organik, daur ulang, dan deadstock) dan sumber perdagangan yang adil di semua kategori pada tahun 2025.

Sumber: pexels.com

Untuk Gabriela Hearst's, direktur kreatif terbaru, koleksi debut Musim Gugur-Musim Dingin 21, lebih dari 80% dari benang kasmirnya didaur ulang, dengan lebih dari 50% sutera berasal dari pertanian organik.​​100% tim produknya​ dilatih tentang bahan berdampak rendah dan sirkularitas.​

Lacher Prise

Dirancang dan dibuat di NYC, desain unisex Lâcher Prise yang dinamis dapat dikenakan dengan berbagai cara.

Sumber: instagram.com/lacherprise.apparell

Semua kainnya berbahan dasar tumbuhan dan diproses secara alami, atau didaur ulang dan berasal dari pemasok tepercaya di AS Menggunakan bahan alami dan dapat terurai secara hayati seperti Tencel dan sedapat mungkin menerapkan praktik yang bertanggung jawab ke dalam prosesnya, seperti hanya merilis sejumlah kecil desain baru per tahun. Produk-produk merek ini dibungkus dengan polybag yang dapat dibuat kompos di rumah dan dikirim dengan 100% poly-mailer daur ulang.

Another Tomorrow

Another Tomorrow menciptakan produk modern, sensual, berkualitas tinggi, dan tak lekang oleh waktu hanya dengan bahan alami organik yang mendukung kesehatan tanah, ekosistem, dan komunitas.

Sumber: anothertomorrow.co

Menggunakan serat berbasis hutan dari hutan yang dikelola secara bertanggung jawab dengan kontribusi bersih nol terhadap deforestasi. Merek ini juga menawarkan penjualan kembali untuk memperpanjang umur garmennya dan mengurangi penggunaan bahan mentah.

Nicholas K

Nicholas K menciptakan desain abadi yang dibuat dengan cara yang bertanggung jawab secara sosial dan lingkungan. Itu memilih bahan alami dan terbarukan daripada alternatif sintetis.

Sumber: nicholask.com

Merek ini tidak menggunakan bulu dan menggunakan pewarna bersertifikat ramah lingkungan berdampak rendah. 

Lauren Manoogian

Koleksi pakaian rajut Lauren Manoogian dibuat secara etis di Peru, di mana keahlian tradisional bersinggungan dengan teknik eksperimental.

luxury fashion brand
Sumber: laurenmanoogian.com

Menawarkan koleksi musiman kecil yang berfokus pada spesialisasi, fokus Manoogian berkisar dari wol tenun tangan khas, kasmir, dan rajutan katun organik hingga aksesori kulit samak nabati.

Baca juga:   Urutan Level Tas Branded dan Mewah

Gabriela Hearst

Gabriela Hearst meluncurkan label eponimnya, koleksi pakaian siap pakai dan aksesori wanita dan pria mewah, pada tahun 2015.

luxury fashion brand
Sumber:gabriellahearst.com

Setiap pakaian dibuat dengan bahan yang teliti, termasuk sutra, kasmir, linen, dan wol dari peternakan Uruguay milik keluarganya. Merek ini menggunakan kemasan TIPA yang dapat terurai secara hayati dan berkomitmen untuk bebas plastik dan berinvestasi di toko tanpa limbah.

Stella McCartney

Label eponymous Stella McCartney merancang pakaian, sepatu, dan aksesori yang etis dan mewah dengan etos yang bertanggung jawab, jujur, dan modern.

luxury fashion brand
Sumber: stellamccartney.com

Desainnya yang berkelanjutan dan bebas dari kekejaman membuat merek ini memelopori material alternatif baru, mendorong ke arah sirkularitas dan keberlanjutan. Stella McCartney mengukur dan melaporkan emisi gas rumah kaca langsung dan tidak langsung dengan target berbasis sains yang disetujui untuk menguranginya.

Marine Serre

Marine Serre adalah perancang busana Prancis yang meluncurkan merek Senama pada tahun 2017 dan memenangkan Hadiah LVMH pada tahun yang sama. Desainnya mengaburkan garis couture dan pakaian olahraga, yang meliputi pakaian dalam, pakaian serba guna, desain yang rumit, dan pakaian artisanal. Merek ini menggunakan bahan daur ulang dan daur ulang. Saat ini, sekitar 50% dari koleksinya terdiri dari produk daur ulang. Separuh lainnya terdiri dari serat yang inovatif dan berkelanjutan, termasuk kapas organik dan poliester daur ulang.

luxury fashion brand
Sumber: instagram.com/shpping_jrz

Demikian ulasan tentang 11 luxury fashion brand yang menyemarakkan kampanya suistanable fashion  dan etis. Semoga dapat menjadi refrensi informasi yang bermanfaat


With Laruna, you can combine your love for fashion and the planet by choosing sustainable options that fit your style and contribute to positive changes. Want to join Laruna as a content contributor? We'd love to spend time with you!

Reference: 
https://ecocult.com/sustainable-luxury-fashion-brands/ (Diakses pada: 11 Januari 2023)
Copyright © 2023 - Style by Laruna - All rights reserved
chevron-down linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram